Latest Updates

Contoh Dialog Anekdot Anak Sekolah

Cerita anekdot ini saya ambil dari pengalaman saya sendiri di kelas. Semoga bisa membantu tugas anda untuk membuat cerita anekdot ia friends..
Yukk kita simak bersama-sama....!


Pada suatu pagi yang cerah siswa kelas X ada pelajaran Bahasa Indonesia. Salah satu topic yang dibahas adalah tentang puisi.

Pipit         : Duhh,, gimana ya bro.. gue gak bisa baca puisi nihh.. mana disuruh maju lagii...!

Yuli          :  Maju aja lahh.. itung-itung amal gituh… biar gak dimarahin juga kan sama Ibu Guru??

Ayu          :  Judulnya juga menantang banget loh guys..

Yuli          :  Menantang gimana maksudnya??

Ayu          :  Lah ya menantang lahh,, masa judulnya “Itu Sampah Atau Apa” ..??!

Yuli          :  Ya gak usah natap ke muka gue keleuss..! -_-

Ayu          :  Hhoo.. sorry bro, gak sengajaa… abis muka lo ituuu…??!

Yuli          :  Iiihhhh!!! Muka gue kenapaa?!!!

Ayu          :  Engga lah broo.. Lo cantik kok..

Lia           :  Hhsssssttttt!!! Udah-udahh,, gak usah pada debat kek gitu… Udah pit, sana maju!

Pipit         :  Ihh,, gue tuh gak bisa.. bener dehh..

Ibu Guru  :  Udah cepet majuu…!!!

Pipit         :  Ngga bisa buu.. takutnya diketawain sama temen-temenn..

Ibu Guru  :  Udah maju aja,, coba duluu..!



Pipit pun maju dengan terpaksa, dan membacakan puisi tersebut. Namun sayangnya, pada saat Pipit maju ke depan kelas, Pipit tersandung dan jatuh.

Pipit         :  auuww!! Sakit bangett…!

(anak-anak sekelas pun menertawakannya)

Ibu Guru  : Pipit Pipiitt.. lantai mulus kaya gini kok bisa jatuhh..

Pipit         :  Eeee.. anu buu.. saya grogii..

Ibu Guru  :  Grogi kenapa Pitt??

Pipit         :  Itu si Edi dari tadi ngliyatin aku mulu Buu…

Yuli          :  Cie-ciee.. Edi suka kali Bu sama Pipitt…

Ayu          :  Iya Buu.. kabar-kabar juga kaya gitu :D

Ibu Guru  :  Diem anak-anak..!! Ya udah,, Pipit, sekarang kamu kembali ke tempat duduk kamu..



Pipit pun kembali ke tempat duduknya…

Pipit         :  Makasihh Buu…



Saat Pipitt di mejanyaaa………

Pipit         :  Gila,, malu banget gueh!

Yuli          :  Hahaa,, lunya juga siihh.. ngapain ngliatin Edi..!

Pipit         :  Ihh.. orang dia tuh nggemesin banget tauu.. hhee

Ayu          :  Cieehhh... Pacarin aja Pit!!

Pipit         :  Engga lahh.. aku mau focus ke sekolah dulu, biar gak jadi sampah manyarakat gituhh..

Yuli          :  Lanjutkann!!!
Lia           :  gue pilih Demokrat!

Yuli          :  Iihh.. lu pikir lagi kampanye apah??!

Ayu          :  Uh dasar.. dah liat depan! Hormati guru yang sedang berbicara dongg..

Lia           :  Iaia Ayuu….



Ibu Guru pun menjelaskan apa maksud dari Puisi tersebut.

Ibu Guru  :  Apakah kalian tau apa yang dimaksud sampah disitu anak-anak??

Ayu          :  Sampah plastik buuu..! (dengan lantangnya Ayu menjawab)

Yuli          :  Bukann!! Tappi sampah masyarakat tauu!!

Ibu Guru  :  Ya benar.. sampah yang dimaksud disini adalah sampah masyarakat. Nah sekarang apa yang dimaksud sampah masayarakat itu anak-anak??

Pipit         :  Para koruptor dan napi buu..!

Ibu Guru  :  Apakah cumin itu Pit??

Yuli          :  Pemghianat cinta Bu..! Itu kan sama juga sampah!!

Ibu Guru  :  Hust!! Ngawur kamu Yul! Itu mah udah laen lagii..!!

Yuli          :  Trus apa dong Buu??

Ibu Guru  : Yaa,, para pemimpin-pemimpin Negara yang selalu mengumbar janji dan tidak pernah menepatinya..

Ayu          :  Tapi mengapa para koruptor tidak dihukum dengan adil bu?? Mereka hanya dihukum 5 tahun, sedangkan orang yang hanya mencuri sepasang sandal jepit dihukum sampai 3 tahunan.. itu gimana bu??

Ibu Guru  :  Hukum di Indonesia memang belum adil nakk.. mungkin jika diantara kalian kelak ada yang menjadi pemimpin, bersikaplah adil terhadap rakyat semacam itu..

Pipit         :  Trus kita harus bagaimana menyikapi itu semua Bu??

Yuli          :  Eemm.. ya mungkin kita harus belajar dengan rajin agar kelak kita tidak menjadi sampah masyarakat.. benar tidak Bu?? :/

Ibu Guru  :  Ya memang benar apa yang dikatakan Yuli.. Kita memang harus belajar lebih tekun agar kita tidak menjadi sampah masyarakat.. siap anak-anak??

Yuli, Pipit, Ayu     : Siap Buuu….!

1 Response to "Contoh Dialog Anekdot Anak Sekolah"

  1. Gile ndro, bagus banget tuh contoh dialog anekdotnya Mba' Broo

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog tentang tugas sekolah ini, silahkan tuliskan komentar

Cari Blog Ini

Google+ Followers